Home / Hukum / Siswa SDN 001 Tambelan Alami Kekerasan Fisik

Siswa SDN 001 Tambelan Alami Kekerasan Fisik

Inforakyat, Tambelan- Aksi pemukulan terhadap siswa disalah satu sekolah negeri di Kepulauan Riau kembali terjadi. Kali ini seorang siswa yakni, Zulkarnain siswa kelas 4 SD Negeri 001 Kecamatan Tambelan Kabupaten Bintan ini diduga dianiaya oleh Kepala Sekolah (Kepsek) hingga mengalami muntah-muntah.

“Berdasarkan laporan yang saya terima dari orangtua korban, anak ini dipukul bagian kepala dengan menggunakan raket badminton,” kata Kepala UPT Dinas Pendidikan Kabupaten Bintan di Tambelan Baharuddin, Selasa (6/9).

Aksi pemukulan yang dilakukan Kepsek SDN 001 Tambelan Tajuddin, S.Pd itu terjadi saat latihan upacara bendera pada Sabtu (3/9) di halaman sekolah tersebut.

“Setelah dipukul, si anak mengalami muntah-muntah. Tapi belum mau menceritakan kepada orangtua tentang kejadian pemukulan di sekolah,” ujarnya.

Melihat kondisi anak semakin parah pada Senin (5/9) muncul kecurigaan dari Amat, ayah korban. Pada akhirnya, Zulkarnain menceritakan kejadian pada Sabtu(3/9) kepada orangtuanya.

Setelah memperoleh keterangan dari korban, Amat yang sehari-hari bekerja sebagai pemukul batu tradisional tersebut langsung menjumpai UPT Dinas Pendidikan Kabupaten Bintan di Tambelan.

“Dari perolehan informasi yang didapat, orangtua korban langsung melapor ke saya. Dan Senin malam (5/9) saya langsung bawa ke Puskesmas Tambelan untuk mendapat pertolongan medis,” tutur Baharuddin.

Menurut Baharuddin, saat ini korban masih menjalani pemeriksaan pihak Polisi Tambelan.

Sementara Kepala Sekolah SDN 001 Tambelan Kabupaten Bintan Tajuddin, dikabarkan langsung berangkat menggunakan KM Bukit Raya.

Sementara itu, Amat ayah korban membenarkan bahwa anaknya telah dipukul oleh kepala sekolah pada kegiatan latihan upacara bendera, Sabtu (3/9). “Sekarang anak saya lagi merintih kesakitan kepalanya,” ujar Amat.

Sementara itu, berdasarkan keterangan Sinta sebagai ibu korban, aksi pemukulan dilakukan di bagian kepala anaknya. “Kepala anak saya dipukul pakai raket bandminton di bagian pemegang raketnya,” kata Sinta.

Dampak pemukulan tersebut membuat anak pertama pasangan Amat dan Sinta tidak bisa melanjutkan sekolah karena mengalami demam dan muntah-muntah. “Semakin parah, bahkan keluar air melalui hidung,” tegasnya.

Menerima informasi tersebut, Kepala Komisi Pengawasan dan Perlindungan Anak Daerah (KPPAD) Kepulauan Riau Faizal mengatakan akan langsung menindaklanjuti kejadian tersebut. “Informasi ini akan kami tindaklanjuti,” tegasnya.

About Redaksi

Check Also

Progres Pembangunan Fly Over Sei Ladi Batam Capai 45 Persen

Inforakyat, Batam- Badan Pengusahaan (BP) Batam masih terus menggesa pembangunan Jembatan Layang (Fly Over) Sei …

Tinggalkan Balasan